Berita Umum

Nasib Petani dalam Visi Misi Jokowi Vs Prabowo

Jakarta – Dua pasangan calon presiden 2019, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dan Joko Widodo-Ma’ruf Amin telah menyampaikan visi misi keduanya kepada Komisi Pemilihan Umum atau KPU pada Agustus 2018. Penyampaian visi misi ini merupakan salah satu syarat yang diberikan oleh KPU untuk mendaftar sebagai calon presiden dan wakil presiden pada pemilihan presiden (Pilpres) 2019.

Dari masing-masing pasangan tersebut menarik dicermati perbedaan dan juga fokus visi misi keduanya mengenai ekonomi. Khususnya mengenai kebijakan ekonomi untuk peningkatan kesejahteraan petani.

Apalagi berdasarkan statistik Penduduk 15 Tahun Ke Atas yang Bekerja menurut Lapangan Pekerjaan Utama 2011 – 2018 milik Badan Pusat Statistik Indonesia per Agustus 2018, jumlah pekerja di sektor ini tercatat paling besar. Jumlah pekerja di sektor pertanian, kehutanan dan perikanan tercatat mencapai lebih dari 38,7 juta pekerja.

Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno

Adapun dalam buku visi misi yang telah disampaikan kepada KPU, pasangan calon ini menyatakan bahwa mereka memiliki visi di bidang ekonomi yakni ingin menciptakan Indonesia yang bisa berdiri di atas kaki sendiri di bidang ekonomi.

Dari visi tersebut, pasangan calon ini memiliki dua misi yang dijadikan patokan untuk mencapai tujuan. Pertama, adalah membangun perekonomian nasional yang adil, berkualitas, dan berwawasan lingkungan dengan mengutamakan kepentingan rakyat Indonesia melalui jalan politik-ekonomi sesuai pasal 33 dan 34 UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Kedua, mengenai ekonomi, pasangan calon ini juga bakal membangun masyarakat Indonesia yang cerdas, sehat, berkualitas, produktif dan berdaya saing dalam kehidupan yang aman, rukun, damai dan bermartabat serta terlindungi oleh jaminan sosial yang berkeadilan tanpa diskriminasi.

Sementara itu, untuk mewujudkan serangkaian visi dan misi itu, kubu Prabowo-Sandiaga memiliki sejumlah program aksi di bidang ekonomi mengenai petani yang akan dijalankan.

Pasangan ini berupaya untuk meningkatkan kesejahteraan petani melalui penerapan inovasi digital farming guna meningkatkan produktifitas dan sekaligus mendorong minat generasi muda dalam bidang pertanian. Kemudian untuk mendukung kebijakan itu, Prabowo-Sandiaga juga berencana untuk mendirikan Bank Tani dan Nelayan untuk mendorong penyaluran kredit.

Kemudian, pasangan Prabowo-Sandiaga juga berencana untuk membangun pabrik pupuk urea dan NPK baru milik petani. Selain itu, pasangan ini juga memiliki program untuk pembangunan infrastruktur pertanian dan pedesaan yang mendukung berkembangnya sektor produktif.

“Melakukan industrialisasi pertanian di pedesaan sehingga tercipta pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru yang tersebar untuk mengurangi kemiskinan dan mengurangi kesenjangan antara kota-desa, pedalaman-pesisir, serta Jawa-luar Jawa,” seperti dikutip dalam visi misi Prabowo-Sandiaga, Empat Pilar Mensejahterakan Indonesia.

Pasangan yang didukung koalisi empat partai ini, juga memiliki rencana untuk meningkatkan alokasi anggaran pada sektor yang masih memiliki keunggulan alamai salah satunya program pembangunan pertanian, kehutanan, perikanan dan kelautan serta UMKM.

Selain itu, pasangan ini juga berencana untuk menjalankan agenda Reforma Agraria untuk memperbaiki kesejahteraan petani sekaligus mendukung peningkatan produksi di sektor pertanian, perkebunan, dan kehutanan.

Terkahir, pasangan ini juga merencanakan untuk mengembangkan dan meningkatkan kualitas sekolah-sekolah kejuruan dalam segala bidang keahlian yang sesuai karakter demografis dan geografis Indonesia sebagai negeri agraris dan maritim. Di antaranya bidang keahlian pertanian, peternakan, perikanan, kehutanan, dan kemaritiman, perindustrian, pariwisata, teknologi informasi, termasuk revitalisasi balai-balai latihan kerja.

Joko Widodo dan Ma’ruf Amin

Pasangan petahana ini memiliki visi yang dirumuskan dalam satu kalimat, yakni: Terwujudnya Indonesia Maju yang Berdaulat, Mandiri dan Berkepribadian Berlandaskan Gotong-Royong.

Misi pasangan ini di bidang ekonomi tertuang dalam dua misi penting dari 9 misi yang diajukan. Kedua misi di bidang ekonomi tersebut adalah struktur ekonomi yang produktif, mandiri dan berdaya saing serta menciptakan pembangunan yang merata dan berkeadilan.

Secara lebih spesifik, penjabaran misi dan visi mengenai ekonomi khususnya bagi petani muncul dari poin 3.3 dengan judul, Mengembangkan Ekonomi Kerakyatan. Seperti dikutip dari visi misi tersebut, penguatan ekonomi kerakyatan merupakan strategi pasangan calon ini untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Untuk mengembangkan ekonomi kerakyatan, Jokowi-Ma’ruf Amin bakal meningkatkan kesejahteraan petani melalui peningkatan produksi. Jumlah produksi akan ditingkatkan dengan cara memfasilitasi percepatan adopsi inovasi teknologi budi daya dan pascapanen, mengembangkan aspek agrobisnis yang dapat meningkatkan pendapatan petani. Serta mendorong agar terjadi konsolidasi kelompok tani menjadi besar sehingga memiliki daya saing yang kuat.

Dalam buku visi misi pasangan petahana ini juga disebutkan rencana untuk melakukan revitalisasi industri pengolahan pascapanen khususnya di sub-sektor pangan, hortikultura hingga perkebunan. Selain itu, pasangan yang diusung oleh koalisi sembilan partai ini berencana untuk mempercepat redistribusi aset (reforma agraria) dan perhutanan sosial yang tepat sasaran guna memberikan peluang bagi rakyat yang selama ini tidak memiliki lahan/aset untuk terlibat dalam bidang ekonomi.

Sumber: tempo.co

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *